Bey Arifin

Picture: Disini

MENGENANG BEY ARIFIN

Pengantar

Tulisan Mengenang Bey Arifin di ambil dari Majalah Bulanan KINANTAN edisi 05 Agustus 1995 (halaman 58) ditulis oleh Dr Deliar Noer.  Setelah saja (lizen) baca tulisan tersebut, bagus untuk ditulis ulang dan dimuat pada bog Bukik Ranah Ilmu. Sebagai tambahan tulisan-tulisan lain di berbagai media baik cetak maupun media Sosmed.

Mengenang Bey Arifin adalah tulisan Deliar Noer di Majalah Bulanan KINANTAN edisi 05 Agustus 1995.  Tulisan mengenang ini memasuki 100 hari wafatnya K H Bey Arifin, ulama asal Minangkabau yang terkenal di Surabaya kata Deliar Noer.  Berikut kutipan tulisan Deliar Noer mengenai Bey Arifin. Bey Arifin dalam tulisan ini diringkas jadi BA, sedangankan Deliar Noer diringkas DN.  Semoga bermanfaat  (Haslizen Hoesin)

MENGENANG BEY ARIFIN menurut Prof. DR. Deliar Noer MA.

K H Bey Arifin mengaku seorang mubaligh.  Memang, pekerjaan dari masa muda sampai kini  mencerminkan hal ini.  Pada zaman yang berbeda – zaman penjajahan Belanda, masa pendudukan Jepang, zaman merdeka dan kini – ia (BA) bagaikan tak henti-hentinya menyampaikan misi Nabi SAW.  “Sampaikan  ajaranku, walaupun sepatah kata.”

Ke Jawa dan Kalimantan Selatan

Ia (BA) belajar di zaman Belanda, tetapi begitu selesai dari Islamic College, Padang.  Pada tahun 1939, ia (BA) mengembara di Jawa, mulanya bersekolah, kemudian mengajar.  Ia (BA) juga mengajar di Kalimantan Selatan (Normal Islam, Rantau) sampai Jepang masuk.  Kemudian mengajar di Taman Pendidikan Islam Banjarmasin.

Dalam zaman Jepang ia (BA) terpaksa bekerjasama dengan pemeritah untuk menggalakkan kerjasama masyarakat.  Namun dalam keadaan apapun ia (BA) tetap bertabligh, menyampaikan Ajaran Allah SWT.  Begitu pula ketika telah pensiun sebagai imam tentara dengan pangkat Mayor dan tentunya ketika aktif sebagai imam tentara pekerjaan mubaligh itu tetap dilakukannya, baik secara resmi maupun tidak resmi.

Ia (BA) juga guru, resmi atau tidak.  Ia (BA) membuka berbagai kursus diantaranya bahasa Inggris sampai pelajaran Agama seperti disebut diatas (di Surabaya), ia (BA) juga menjadi guru tak resmi bagi kalangan mahasiswa di kota tersebut.

Pertemuan-pertemuan yang dilakukannya dengan para mahasiswa selama bertahun-tahun,  tidak lebih bersifat pertemuan guru dengan murid.  Walaupun begitu, pertemuan itu telah berhasil  memberikan saham bagi perkembangan pribadi mahasiswa tersebut sehingga mereka menjadi cendikiawan muslim yang baik.

Ia (BA) juga penulis.  Puluhan buku yang telah dipersembahkan ke tengah masyarakat, diantaranya ada yang sampai belasan kali ditetak ulang.  Ia (BA) berhasil dalam menulis.  Buku-bukunya tersebar sampai ke Singapura, Brunai Darussalam dan Malaysia.  Ia memang produktif.

Perkenalan saya (DN) pertama kali dengan tokoh ini (BA) terjadi pada tahun 1937 di Parak Laweh, Kampung Bey Arifin dan kampung ibu saya (DN).  Kami (Ibu, bapak dan saya bertiga bersaudara) “pulang kampung” dari Tebing Tinggi, Deli, bervakansi (libur) selama empat pekan.

Ke Kampung dan ke Padang  Bersama Bey Arifin

Ketika pulang kampung, saya (DN) baru naik kelas 7 HIS (Hollands Inlandse School), sekolah rendah berbahasa Belanda.  Bey Arifin  juga sedang “pulang kampung” dari Padang.  Esoknya, Abang saya (DN) dan saya (DN) dibawa ke Padang, setelah lebih dahulu singgah di Thawalib dan Diniyah Puteri Padangpanjang.

Di Padang ia (BA) membawa kami kesekolahnya, sekolah Normal Islam.  Bicaranya kocak, kepada siapapun dan menarik.  Orang tua saya (DN) suka dan bangga melihatnya dan itu sebab kami disuruh berjalan-jalan ke Padang bersamanya menambah pemandangan.  Itu pulalah perkenalan saya (DN) pertama kali dengan sekolah-sekolah Islam tersebut, yang sebagian  merupakan bahan disertasi saya (DN) di Cornell, Amerika Serikat.

Sesudah itu kami hanya sekali-sekali berhubungan dengan surat, sampai saya (DN) duduk di sekolah MULO (Meer Uitgebreid Large Onderwijs) Sekolah Menegah Pertama.  Ketika ia (BA) sudah ke Jawa dan kemudian Kalimantan Selatan, kami hanya mendengar cerita dari orang-orang saja lagi tentangnya.

Pada tahun 1955 saya (DN) mengadakan penelitian tetang gerakan-gerakan  Islam di negeri kita yang membawa saya  (DN) antara lain ke Jawa Timur.  Saya (DN) beruntung memperoleh kesempatan menumpang dirumahnya (ketika itu dirumah dinas militer, jalan Perwira, Surabaya), sehingga hasil hasil-hasil pertemuan atau wawancara saya (DN) dengan berbagai tokoh di jawa Timur serta kesan saya (DN) tentang mereka dapat saya (DN) bicarakan dengan Bey Arifin.

Tokoh-tokoh tersebut antara lain K H Ridhwan dan K H A. Manab Murtadho dari Surabaya. KH Bisri (Den Anyar), KH A Chalik Hasjim (Tebu Ireng), juga KH Umar Hubeisy, H A Bayasut S  Soemarsono dan Suprapto (ketiganya dari Surabaya)

Sebulan saya (DN) bermalan di rumah jalan Perwira,  itu mendapat kesan yang mendalam tentang Bey Arifin dan keluarganya. Disan pula saya (DN)  mengenal K H Gaffar Ismail yang kebetulan menginap dijalan Perwira, rumah yang sama dalam rangka perjalanannya ke Sulawesi Selatan.

Secara tak kangsung hal ini berarti bahwa perluasan dan pendalaman wawasan saya (DN) tentang gerakan islam dan tokoh-tokoh tertentu antara lain saya (DN) peroleh berkat hubungan dengan KH Bey Arifin.

Cita-cita Bey Arifin untuk menjadi Mubaligh [“tukang pidato” menurut istilah yang sering diungkapkan zaman dahulu] dan penulis terpenuhi sudah.  Kalau dilihat secara lahir dan mengenal kemauan keras Bey Arifin dari dekat, tampaknya haya Allah yang akan menghentikannya dalam berdakwah.

Selintas mengenai Prof. DR. Deliar Noer MA  

Deliar Noer pernah menjadi Guru SMA Muhamadiyah ( 1951 – 1953 ) di Jakarta.  Sepulang dari Amerika menjadi Dosen di Fakultas Hukum Universitas Sumatera Utara (USU) (1963-1965) Medan. Menjadi Rektor IKIP (1967-1974) (sekarang UNJ). Dosen tidak tetap Seskoad, Seskoal, Seskoau dan Lemhannas DKI.  Dosen Universitas Griffith AUSTRALIA dan banyak lagi sebagai dosen di Perguruan Tinggi lainnya.

Bey Arifin di Kampung

Bey Arifin dilahirkan di Kampung (Paraklaweh).  Bey Arifin di panggil Buyuang, [nenek saya (lizen) memanggil begitu].  Buku yang ditulis Bey Arifin yang pernah saya (Lizen) baca dan masih ingat sampai sekarang adalah tentang 25 Nabi/Rasul (judul lengakapnya tak ingat lagi).  Buku itu dibaca waktu masih Sekolah Rakyat (SR) sebagai tambahan bacaan pelajaran agama. Parak laweh adalah sebuah Jorong berada di [Tujuahnagari – KototangahTalatangkamangKab. Agam – Sumbar (Minang)].

Semoga bermanfaat.  Bila anda suka, beritahu teman yaaaa….. !!! Terima kasih atas kunjungan Anda (sahabat) ke Bukik Ranah Ilmu  https://lizenhs.wordpress.com/.

______________________________

Disalin dari Blog: https://lizenhs.wordpress.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s